Testimoni dan Data Penjualan plus artikel menarik lainnya

Testimoni

Quote:
Originally Posted by munkyweirdo View Post
Assalamualaikum..hehe sehubungan yang punya lapak ini sohib gout dan gout udah liat produk2goloknye dengan ini saya rekomendasikan dijamin kagak tepu2..Boss ane dah promoin neh diskon yee..hehe Kasih cendol bwt agan ini...
Quote:
Originally Posted by nuo2x2 View Post
wets, ada agan Goloksembung nih, pa kabs boss?!

jangan ragu sama agan yang satu ini, sangat bisa dipercaya!!
pokoke deh!!

lanjut terus dagangan nya gan!!

[QUOTE=mAtA dEwA;615034691]Assalamu'alaikum
Telah diterima dengan baik, satu bilah golok (seliwa) untuk keperluan latihan silat. Handlingnya cukup enak, bobotnya pas untuk dimaenin.Tajemnya pas.Design gagang dan sarung tinggal dipercantik sedikit.
Pesanan berikutnya saya nanti kirim designnya lewat email ya bang :)[/QUOTE]

Quote:
Originally Posted by nuo2x2 View Post
 Assalamu'alaikum
Telah diterima dengan baik, satu bilah golok (seliwa) untuk keperluan latihan silat. Handlingnya cukup enak, bobotnya pas untuk dimaenin.Tajemnya pas.Design gagang dan sarung tinggal dipercantik sedikit.
Pesanan berikutnya saya nanti kirim designnya lewat email ya bang

agan Ubunk Goloksembung, maaf bgt nih ane baru testi sekarang, waktu terima barang pas tahun baruan, susah beuuuut akses Kaskus entah napa -_-'

akhir tahun kemarin, tiba2 ada paketan aja di meja kantor...


ternyata eh ternyata, paket dari agan Goloksembung nih...

ajiiiiib abies dah!! mulai dari packing nya yg rapih bgt, bonus minyak batu ijo (minyak poles), ampe kualitas barangnya dan detail nya emang gokil punya!! gaya Betawi asli!! layak bgt bwat dipajang bareng koleksi ane yg lain...


terimakasih banyak ya gan, ditunggu kreasi lain nya, siapa tau ada golok yg unik lagi, Alhamdulillah ini udah dapet salah satu yg cukup unik dari agan

semoga sukses terus, syukron...

[QUOTE=qaza77;637577855] anak itik main disawah, recommended laaaaahhh

:2thumbup[/QUOTE]

Quote:
Originally Posted by HellRaiser1986 View Post
Just another Testimonial from a Recommended Buyer!!!


Assalamu'alaikum Wr. Wb.
buat agan-agan yang Hobby sama benda Tajem kayak gw, n kepengen punya Golok asli betawi tapi bingung mo nyari kemana,
Hubungin TS aja bro!!!
orangnya RAMAH, BERSAHABAT, n PROFESSIONAL....

Ga bakalan kecewa deh!!! gw yang Jamin!!!!!!
sekarang pusaka gw nambah 1 yang emang asli GOLOK BETAWI dari RAWA BELONG, bukan namanya doang....


A VERY HIGHLY TRUSTED RECOMMENDED SELLER





N.B. : bang Boer, temen2 cingkrik yang mo latihan sambut ma ane pade mikir2!!! takut pade boek!!!

[QUOTE=HellRaiser1986;680751809]
Assalamu'alaikum Ust. Jujun n Bang Bur yang.....

mohon maap nih, ane cume pengen ngacak2 lapak ente aje!

buat pecinta segala macam jenis benda tajam, gw cuma mo bilang kalo golok TS asli mantab bin paten!
tuh golok......

TAJEM, KOKOH, TANGGUH, GAGAH, AWET

Alhamdulillah, gw udah jajal ke leher kambing yang dibantu sama TS sendiri... ngegorok sampe ga pake tenaga saking tajemnya tuh golok!!! alhasil, kedua golok gw udah terbukti keampuhannya!
pokoknya golok TS....

RECOMMENDED ITEMS

=>>

__________________________________________

Terima kasih atas Pembelian yang dilakukan

 1. Bang M. Nur dari Kemanggisan, Guru ngaji juga orang yang dipercaya potong Qurban dan Aqiqoh.[021-94873xx]

2. Pak Didit dari Kemang VIII, penggemar Golok dan digunakan untuk tebas berkebun. [0815-87618xx]

3. Ust. Umair Haza dari Sukabumi Utara, Kebon Jeruk. Digunakan untuk memenuhi permintaan masyarakat sekitar dalam penyelenggaraan Qurban dan Aqiqoh. [lgsg datang ke TKP]

4. Mas Anshori dari Jl. Bangka 8C, Pondok Jaya. Seorang peneliti dari LIPPI yang menggunakan untuk meneliti Rimpang di kebon Kalimantan. [0821-117403xx]

5. Bang A. Azis dari Jl. Muala, Kemanggisan. Seorang Guru Tajwid dan tokoh Agama setempat. Digunakan untuk memenuhi permintaan masyarakat sekitar dalam penyelenggaraan Qurban dan Aqiqoh. [021-902402xx]

6. Bang Ipul dari Jl. Yunus. Teman mengaji ane yg pengen buat koleksi dan persiapan sembelih Qurban tahun depan, insya Allah kalo panjang umur. Amiin.

7. Kang Reza I. Fauzi dari Jl. Cigadung - Bandung. Minta di kirim via TIKI, digunakan untuk sembelih qurban. (0813-219105xx)

8. Agan nuo2x2 dari Kaskus, Jl. Tebet. Digunakan untuk menambah koleksi seputar pisaunya. Syukron.. (0811-9560xx)

9. Ust. M. Rizki, KepSek Mts Al Mafatih dan Pemilik ALBI AQIQAH, Jl. Djunaedi  Kemanggisan. Langsung beli 2 buah golok sembelih.(920011xx)

10. Bapak M. N. Fazri, ngantor di Jl. Gatot Subroto. Digunakan buat latih silat Golok Seliwa bersama anaknya (sudah dikirim untuk anaknya latihan, special tumpul). (0878-756177xx)

11. Bang Temmy A. Kurniawan, di Jl. Potrosari I - Semarang. Digunakan untuk ngelatih silat Sabeni Tenabang, silat Cikalong ama silek Minang di Semarang.. muantap Bang.. Lestarikan budaya kita.. (0821-144321xx)

12. Bapak Supangkat, di Kampung Bahari, Tanjung Priuk. Digunakan untuk koleksi dan hal2 yang bermanfaat (sembelih Qurban). Syukron Pak.. di nanti order berikutnya. (0813-811100xx)

13. Bapak Iwan Fikri, di Perumahan Green Forest Residence - Palembang. Seorang pengusaha pemancingan ikan, digunakan untuk memelihara kebersihan tanaman liar di empang dan motong ikan. (0878-977480xx)

14. Bapak M. N. Fazri, ngantor di Jl. Gatot Subroto.Nambah 3 buah golok utk hadiah Master Seliwa (Babe Husin) dan teman seperguruan. (0878-756177xx)

15. Bapak Handono, di Basmol - Puri. Digunakan sebagai koleksi untuk dirawat.(0813-168802xx)

16. Bapak Muhammad Yurzaq, di Tebet. Digunakan untuk persiapan Qurban dan koleksi. (0877808328xx)

17. Bapak Sofian, di Cipondoh. Digunakan buat latihan silat Seliwa ama Baba Husin, tiap Rabu dan Sabtu. (0858-837730xx)

18. Bapak Surya, di Pancoran Mas - Depok. Golok tebas digunakan untuk ngerapiin pohon bambu pager 3 minggu skali + pisau untuk pisau daging/dapur. (0811-8120xx)

19. Bapak Rulli Sobari, di Jl. Swadaya 2A - Jaga Karsa. Digunakan untuk koleksi dan Idhul Adha. (0856-76374xx)

20. Bapak Ahmad Syafe'i (Madun), di Jl. H. Berit - Meruya Selatan. Golok special Sarung Tanduk, digunakan untuk koleksi dan Idhul Adha.(021-609739xx)

21. Bang Rezy Aditya, Apartemen Ratana - Jl. Kebon Sirih Raya, Menteng. Digunakan buat latihan dan ngelatih perwira Polisi juga buat potong Qurban, special Golok Sarung Tanduk 2 buah (1 pasang), 1 Piso Gagang Bule dan 1 Golok Betawi. (0815-94802xx)

22. Bang Ahmad di Pedurenan, Special golok sarung tanduk. Digunakan untuk koleksi dan sembelih. (021-995993xx)

23. Bang M. Sudrajat di Bekasi. Langsung ngeloyor ke TKP. Digunakan buat sembelih hewan.

24. Bang Azmi di pasar minggu. Langsung ngeloyor ke TKP. Digunakan buat sembelih hewan.

25. Bang Gerry Hamoraon di Bandung. Golok Sembelih dan Pisau berburu untuk koleksi. (0856-19535xx).

26. Bang Anton S. di Bandar Klippa, Deli Serdang,  Percut Sei Tuan - Lubu. Golok sembelih digunakan untuk acara Qurban dan koleksi. (0813-666187xx)

27. Bang Hamzah di Benhil. 1 golok seliwa, 1 golok sembelih, dan 1 Piso Bowie. Buat latihan seliwa, qurban, aqiqoh dan koleksi di warung ketupat dan bubur ayam benhilnya. (021-853060xx)

28. Bang Abdul Ghofur (Opung) di Benhil. Special Golok Sarung Tanduk, 1 pisau bowie, 2 pisau skinner dan 1 golok seliwa/sembelih untuk acara Qurban dan Aqiqoh di wilayah.

29. Bang Keny di Benhil. Golok sembelih untuk acara Qurban.

30. Bang Erik di Slipi. Special Golok Sarung Tanduk untuk hadiah Ayah tercinta.

31. Bang Handy Yulianto di Komplek Bukit Palma - Surabaya. 3 paket golok dikirim dari Jakarta, digunakan untuk koleksi dan acara Qurban. (0817-00820xx)

32. Bang Budi di Jl. Lidah Harapan XX - Surabaya. 1 pisau bowie mini, digunakan untuk hadiah Sahabatnya dari Australia sebagai koleksi. (0853-34995xx)

33. Bang Bahrul Ulum di Jl. Tanah Manisan - Cempedak. 1 Pisau bowie digunakan buat siap2 acara Idul Qurban nanti.. ajiibb. (0857-808092xx).

34. Bang Mulyana di Cilebut - Bogor, teman amil musholah di kantor. Golok buat sembelih qurban/aqiqoh. (021932721xx)

35. Bang Wan Zainuzzaman di Muka Kuning - BATAM. 1 golok soren full tanduk dan 1 piso badik full tanduk digunakan buat Qurban dan Aqiqoh di wilayah sekitar. (0812-70200xx)

36. Bang Nasruddin di Petogogan - Kebayoran Baru. 1 Golok sembelih buat Aqiqoh dan Qurban di wilayah. (0812-941897xx)

37. Bang Sinang Widodo di Kuala Kencana, Timikia - Papua. 1 golok sembelih digunakan untuk event Idul Adha dan Aqiqoh di wilayah sekitar. (0812-403720xx)

38. Bang Firman Rahardiansyah di Kiara Condong - Bandung. 1 Golok sembelih digunakan untuk koleksi dan dipinjamkan acara Qurban. (0853-170005xx)

39. Bang Agus Setiawan di Pontianak. Lagi maen ke Jakarta, bise2nye nyempetin datang ke Rawa Belong dan ngegondol produk ambassador GRB dibawa pake pesawat pulang. Itu setelah research dahulu mengenai Golok.

40. Bang Adri di Jl. Manyar Tirtoyoso Selatan 7 - Surabaya. 1 golok tebas mantabnya.. (0812-3049132).

41. Bang Zulfikar di  Jl. Bung Karno - NTB. 1 Golok Full Tanduk Sembelih digunakan untuk koleksi senjata khas Betawi. Secara beliau ntu anak Tenabang, Jakarta yang ngerantau ke Lombok. Sukses yah Bang.. (0819-159894xx)

42. Pak Budi Hermansyah di Jl. RE. Sumantadireja - Bogor. 1 Golok Full Tandul Seliwa-Sembelih, 1 Golok Sembelih, dan 1 Piso Sembelih. Selain untuk koleksi golok tsb akan dihadiahkan kepada Gurunya. (0812-829696xx)

...>>

_________________________________________________

Name asli dari SI PITUNG

Name asli dari SI PITUNG...SEBUTAN LAEN : BABE adalah:RADEN MUHAMMAD ALI BIN RADEN SAMIRIN BIN RADEN ABDUL KHADIR BIN PANGERAN RADEN JIDAR (NITIKUSUMA KE-5)

Beliau lahir di petunduan palmerah pada tahun 1874 dan wafat pada tahun 1903 di bandenagan utara kecamatan penjaringan-JAKARTA,Beliau termasuk pahlawan BETAWI dalam melakukan perlawanan terhadap tuan-tuan tanah Cina dan Belanda.

Dalam perjuangannye si Pitung selalu menggunakan silatnye untuk Amarmakruf nahi munkar nyang berarti mengajak orang ke jalan kebaikan dan mencegah kesesatan.Jagoan BETAWI nyang sebenarnye JAGO punye sifat: jujur,tidak takabur,berbudi pekerti baik,peka terhadap penderitaan orang lain.
Memang jagoan-jagoan betawi ade juge nyang jahat yaitu jagoan-jagoan bayaran yang di sewa untuk membela tuan-tuan tanah dan penjajah belande,jagoan-jagoan ini doyan kekerasan biasanye di panggil Si tukang kepruk.
Jagoan-jagoan ini tidak lagi mempergunakan ilmu kesaktian dan bela dirinya untuk mencapai kesempurnaan spiritual sebagai manusia, tetapi sebaliknya disalahgunakan untuk mendapatkan kepuasan materi.

Misalnye dulu, pada zaman cultuur stelsel (tanam paksa), sebagian besar jago lebih suka berpihak kepada mesin sistem ekonomi kolonial atau tuan tanah ketimbang membela kaum lemah. Mereka menjadi tukang pukul untuk memaksakan kepentingan tuan tanah di wilayah particuliere landerijen (tanah-tanah partikulir) seperti di Tangerang, Ciomas, Bekasi, dan Cililitan.

di riwayatkan di tanah-tanah partikulir itu penindasan kaum tani lebih kasar dan keji dibandingkan dengan daerah-daerah lain di Jawa. Particuliere landerijen adalah tanah-tanah milik pribadi nyang sangat luas yang pemilik-pemiliknya dapat disebut tuan-tuan tanah yang mempunyai hak feodal para penyewa tanah mereka, termasuk hak istimewa untuk memungut pajak-pajak pribadi dan tugas-tugas kerja paksa yang berat. Pemerintah jajahan jarang campur tangan dalam urusan intern tanah-tanah milik itu, jadi memperbolehkan penyalahgunaan nyang melampaui batas untuk terus berlangsung tanpa ada usaha perbaikan.

Logged
________________________________________
Hari-hari Akhir Si Pitung

oleh alwishahab

Betawi Oktober 1893. Rakyat Betawi di kampung-kampung tengah berkabung. Dari mulut ke mulut mereka mendengar si Pitung atau Bang Pitung meninggal dunia, setelah tertembak dalam pertarungan tidak seimbang dengan kompeni. Bagi warga Betawi, kematian si Pitung merupakan duka mendalam. Karena ia membela rakyat kecil yang mengalami penindasan pada masa penjajahan Belanda. Sebaliknya, bagi kompeni sebutan untuk pemerintah kolonial Belanda pada masa itu, dia dilukiskan sebagai penjahat, pengacau, perampok, dan entah apa lagi.

Jagoan kelahiran Rawa Belong, Jakarta Barat, ini telah membuat repot pemerintah kolonial di Batavia, termasuk gubernur jenderal. Karena Bang Pitung merupakan potensi ancaman keamanan dan ketertiban hingga berbagai macam strategi dilakukan pemerintah Hindia Belanda untuk menangkapnya hidup atau mati. Pokoknya Pitung ditetapkan sebagai orang yang kudu dicari dengan status penjahat kelas wahid di Betawi.

Bagaimana Belanda tidak gelisah, dalam melakukan aksinya membela rakyat kecil Bang Pitung berdiri di barisan depan. Kala itu Belanda memberlakukan kerja paksa terhadap pribumi termasuk ‘turun tikus’. Dalam gerakan ini rakyat dikerahkan membasmi tikus di sawah-sawah disamping belasan kerja paksa lainnya. Belum lagi blasting (pajak) yang sangat memberatkan petani oleh para tuan tanah.

Si Pitung, yang sudah bertahun-tahun menjadi incaran Belanda, berdasarkan cerita rakyat, mati setelah ditembak dengan peluru emas oleh schout van Hinne dalam suatu penggerebekan karena ada yang mengkhianati dengan memberi tahu tempat persembunyiannya. Ia ditembak dengan peluru emas oleh schout (setara Kapolres) van Hinne karena dikabarkan kebal dengan peluru biasa. Begitu takutnya penjajah terhadap Bang Pitung, sampai tempat ia dimakamkan dirahasiakan. Takut jago silat yang menjadi idola rakyat kecil ini akan menjadi pujaan.

Si Pitung, berdasarkan cerita rakyat (folklore) yang masih hidup di masyarakat Betawi, sejak kecil belajar mengaji di langgar (mushala) di kampung Rawa Belong. Dia, menurut istilah Betawi, ‘orang yang denger kate’. Dia juga ‘terang hati’, cakep menangkap pelajaran agama yang diberikan ustadznya, sampai mampu membaca (tilawat) Alquran. Selain belajar agama, dengan H Naipin, Pitung –seperti warga Betawi lainnya–, juga belajar ilmu silat. H Naipin, juga guru tarekat dan ahli maen pukulan.

Suatu ketika di usia remaja –sekitar 16-17 tahun, oleh ayahnya Pitung disuruh menjual kambing ke Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Dari kediamannya di Rawa Belong dia membawa lima ekor kambing naik gerobak. Ketika dagangannya habis dan hendak pulang, Pitung dibegal oleh beberapa penjahat pasar. Mulai saat itu, dia tidak berani pulang ke rumah. Dia tidur di langgar dan kadang-kadang di kediaman gurunya H Naipan. Ini sesuai dengan tekadnya tidak akan pulang sebelum berhasil menemukan hasil jualan kambing. Dia merasa bersalah kepada orangtuanya. Dengan tekadnya itu, dia makin memperdalam ilmu maen pukulan dan ilmu tarekat. Ilmu pukulannya bernama aliran syahbandar. Kemudian Pitung melakukan meditasi alias tapa dengan tahapan berpuasa 40 hari. Kemudian melakukan ngumbara atau perjalanan guna menguji ilmunya. Ngumbara dilakukan ke tempat-tempat yang ‘menyeramkan’ yang pasti akan berhadapan dengan begal.

Salah satu ilmu kesaktian yang dipelajari Bang Pitung disebut Rawa Rontek. Gabungan antara tarekat Islam dan jampe-jampe Betawi. Dengan menguasai ilmu ini Bang Pitung dapat menyerap energi lawan-lawannya. Seolah-olah lawan-lawannya itu tidak melihat keberadaan Bang Pitung. Karena itu dia digambarkan seolah-olah dapat menghilang. Menurut cerita rakyat, dengan ilmu kesaktian rawa rontek-nya itu, Bang Pitung tidak boleh menikah. Karena sampai hayatnya ketika ia tewas dalam menjelang usia 40 tahun Pitung masih tetap bujangan.

Si Pitung yang mendapat sebutan ‘Robinhood’ Betawi, sekalipun tidak sama dengan ‘Robinhood’ si jago panah dari hutan Sherwood, Inggris. Akan tetapi, setidaknya keduanya memiliki sifat yang sama: Selalu ingin membantu rakyat tertindas. Meskipun dari hasil rampokan terhadap kompeni dan para tuan tanah yang menindas rakyat kecil.

Sejauh ini, tokoh legendaris si Pitung dilukiskan sebagai pahlawan yang gagah. Pemuda bertubuh kuat dan keren, sehingga menimbulkan rasa sungkan setiap orang yang berhadapan dengannya. Dalam film Si Pitung yang diperankan oleh Dicky Zulkarnaen, ia juga dilukiskan sebagai pemuda yang gagah dan bertubuh kekar. Tapi, menurut Tanu Trh dalam ‘Intisari’ melukiskan berdasarkan penuturan ibunya dari cerita kakeknya, Pitung tidak sebesar dan segagah itu. ”Perawakannya kecil. Tampang si Pitung sama sekali tidak menarik perhatian khalayak. Sikapnya pun tidak seperti jagoan. Kulit wajahnya kehitam-hitaman, dengan ciri yang khas sepasang cambang panjang tipis, dengan ujung melingkar ke depan.”

Menurut Tanu Trh, ketika berkunjung ke rumah kakeknya berdasarkan penuturan ibunya, Pitung pernah digerebek oleh schout van Hinne. Setelah seluruh isi rumah diperiksa ternyata petinggi polisi Belanda ini tidak menemukan si Pitung. Setelah van Hinne pergi, barulah si Pitung secara tiba-tiba muncul setelah bersembunyi di dapur. Karena belasan kali berhasil meloloskan diri dari incaran Belanda, tidak heran kalau si Pitung diyakini banyak orang memiliki ilmu menghilang. ”Yang pasti,” kata ibu, seperti dituturkan Tanu Trh, ”dengan tubuhnya yang kecil Pitung sangat pandai menyembunyikan diri dan bisa menyelinap di sudut-sudut yang terlalu sempit bagi orang-orang lain.” Sedang kalau ia dapat membuat dirinya tidak tampak di mata orang, ada yang meyakini karena ia memiliki kesaksian ‘ilmu rontek’.


Cingkrik, Maenpukulan Khas Betawi Rawa Belong
repost from silatindonesia.com

Berbicara tentang maenpukulan (silat) Cingkrik tidak akan terlepas dari kampung Rawa Belong, begitupun sebaliknya. Keduanya identik tidak dapat dipisahkan satu sama lain, karena tidak dapat dipungkiri, bahwa di Rawa Belong lah maenpukulan Cingkrik dilahirkan dan dikembangkan. Perkembangan yang demikian pesat merupakan jasa-jasa sesepuh para pendahulu maenpukulan Cingkrik di Rawa Belong dan sekitarnya.

Fenomena Cingkrik sebagai maenpukulan asli Betawi Rawa Belong, membawa nama tokoh legendaris Betawi Si Pitung, yang memang terkenal sebagai Jawara Rawa Belong. Cingkrik dianggap sebagai salah satu silatnya Si Pitung, dan ini merupakan salah satu dari sekian banyak hal tentang Cingkrik yang perlu diluruskan. Para sesepuh maenpukulan Rawa Belong meragukan bahwa Cingkrik merupakan “maenan” nya Si Pitung, sekalipun dia dilahirkan dan dibesarkan disana. Bang Nunung sebagai salah satu sesepuh maenpukulan Rawa Belong berargumen, bahwa masa Si Pitung jauh mendahului masa lahirnya maenpukulan Cingkrik di Rawa Belong yang diperkirakan baru diciptakan pada awal abad ke XX oleh Ki Maing. Hal ini dapat ditelusuri dari skema generasi terbawah di silsilah Cingkrik Rawa Belong, yang orang-orangnya masih ada dan tetap eksis mengajar Cingkrik sampai saat ini.

Sejarah dan Perkembangan Maenpukulan Cingkrik
Dahulu banyak orang Rawa Belong yang menimba ilmu ke Kulon (tidak dapat dipastikan tempatnya, karena Meruya dan Tangerangpun sudah dianggap Kulon oleh orang-orang Rawa Belong pada waktu itu) untuk belajar ilmu agama dan ilmu beladiri, baik ilmu batin maupun maenpukulan.

Salah satu dari sekian banyak orang Rawa Belong yang belajar ke Kulon itu adalah Ki Maing, namun belum tuntas belajar, Ki Maing memutuskan untuk kembali pulang ke Rawa Belong. Hingga sampai pada suatu ketika, Ki Maing yang sedang berjalan, tongkatnya direbut oleh seekor kera milik tetangganya yang bernama Nyi Saereh. Spontan Ki Maing menarik kembali tongkatnya, hingga terjadilah perebutan tongkat antara Ki Maing dan kera milik Nyi Saereh. Si kera tidak mau mengalah begitu saja, dengan sigap dan lincahnya berusaha menarik kembali tongkat Ki Maing dengan disertai beberapa gerakan serangan dan pertahanan yang menyerupai jurus silat.

Ki Maing sangat terkesan akan gerakan-gerakan kera tersebut, hingga hampir setiap hari Ki Maing mendatangi kera itu untuk kemudian mempelajari dan menganalisanya. Setiap gerakan pertahanan si kera yang lincah itu diiringi serangan, begitupun sebaliknya setiap serangan merupakan pertahanan. Dengan kombinasi antara kaki dan tangan yang begitu gesit dan lincah. Dari pengamatan gerakan natural kera tersebut, dan ketekunannya berlatih, oleh Ki Maing dikembangkan menjadi sebuah gerakan atau jurus silat, yang kemudian hari dikenal dengan sebutan Cingkrik.
Setelah merasa menguasai maenpukulan Cingkrik yang diinspirasikan dari gerakan kera milik Nyi Saereh tadi, Ki Maing memutuskan untuk kembali ke padepokannya di Kulon. Untuk menguji sampai dimana keberhasilan jurus-jurus barunya itu, Ki Maing “menjajal” satu persatu teman seperguruannya itu, yang hasilnya tidak satupun teman seperguruannya berhasil mengalahkannya. Pada akhirnya guru Ki Maing pun turut serta menjajal kehebatan jurus baru muridnya itu, namun kenyataan yang dialami oleh teman-teman seperguruan Ki Maing, dialami pula oleh gurunya. Gemparlah seluruh padepokan itu dan sang gurupun mengakui kehebatan jurus barunya Ki Maing itu.
Sekembalinya ke Rawa Belong, Ki Maing menyebarluaskannya dengan menularkan jurus barunya itu kepada jawara-jawara Rawa Belong yang pada fase ini, mulai dikenal nama maenpukulan Cingkrik, karena sebelumnya orang Rawa Belong hanya mengenal Cingkrik dengan sebutan “maenpukul”. Dari Ki Maing diturunkan kepada tiga orang, yaitu Ki Saari, Ki Ajid, dan Ki Ali.

Ki Saari
Ki Saari turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik dan mempunyai murid bernama Bang Wahab. Bang Wahab sendiripun turut mengembangkannya dengan memliki beberapa murid, yang salah satu diantaranya adalah anaknya sendiri yaitu Bang Nur yang hingga kini masih eksis mengembangkan maenpukulan Cingkrik di Rawa Belong.

Ki Ajid
Ki Ajid turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik dan banyak memiliki murid yang tersebar di Rawa Belong dan sekitarnya, diantaranya yang terkenal adalah: Bang Acik (Munasik), Bang Uming, Bang Ayat, dan Bang Majid.

Selanjutnya dari Bang Uming, maenpukulan Cingkrik kian pesat dikembangkan. Bang Uming mengajar Cingkrik tidak hanya di Rawa Belong saja tetapi di tempat lain seperti Tenabang, Kemandoran (Permata Hijau), Kebon Jeruk/Kelapa Dua dan daerah lainnya. Adapun dari sekian banyak murid Bang Uming yang terkenal adalah: Bang Akib, Bang Umar, Bang Hasan Kumis, dan Bang Nunung.
Pada masa Bang Hasan Kumis, maenpukulan Cingkrik makin terus berkembang dan terkenal, bersama-sama Bang Nunung dan kawan-kawan mendirikan Perguruan Silat Cingkrik Jatayu Tumbal Pitung. Diantara muridnya yang terkenal adalah, Bang Sapri dan Bang Warno (Suwarno Ayub) yang hingga kini masih eksis mengajarkan maenpukulan Cingkrik di Rawa Belong dan sekitarnya.

Ki Ali
Ki Ali turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik dan juga memiliki banyak murid, diantaranya yang paling terkenal adalah:
-Ki Sinan, berasal dari Kebon Jeruk dan turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik di daerah Kebon Jeruk dan sekitarnya. Diantara murid-muridnya yang terkenal adalah: Bang Melik dan Bang Entong.
-Ki Goning, berasal dari Kemanggisan, turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik di Kemanggisan dan sekitarnya. Memiliki cukup banyak murid, yang terkenal diantaranya adalah Bang Hamdan.
-Ki Legod, berasal dari Muara Angke/Pesing yang juga turut mengembangkan maenpukulan Cingkrik di daerah Muara Angke/Pesing.

Asal Kata Cingkrik
Sebagaimana disebutkan di atas, bahwa penyebutan maenpukulan Cingkrik mulai dikenal pada masa genre kedua (Ki Saari, Ki Ajid, dan Ki Ali). Dimana kata Cingkrik muncul dari ungkapan Betawi, yaitu Jingkrak-Jingkrik atau Cingkrak-Cingkrik yang berarti lincah, hal ini mengacu pada gerakan natural dari kera yang sangat lincah, hingga dikembangkan menjadi sebuah jurus silat (maenpukulan) yang lincah, atraktif dalam serangan yang sekaligus merupakan pertahanan, dan pertahan yang sekalgus juga adalah serangan.
Jurus-Jurus Maenpukulan Cingkrik
Cingkrik memiliki 12 jurus dan ditambah dengan sambut, namun dalam perkembangannya dari 12 jurus dan sambut yang ada, bisa saja berlainan tergantung dari guru mana kita belajar. Sejatinya setiap jurus dan gerakan Cingkrik adalah fleksibel berkembang, tidak kaku atau baku. Namun intinya tetap sama, gerakannya lincah, menyerang maupun bertahan, bertahan sekaligus menyerang dengan gesit dan lincah.
Sebagai contoh, seperti yang dikembangkan oleh Bang Wahab, jurus-jurus dan gerakannya menitik beratkan pada bagian atas, gerakannya seperti menotok, banyak mengandalkan serangan tangan dan jari dengan sasaran ulu hati, dada, leher dan muka. Sedangkan Bang Uming mengembangkannya dengan atas-bawah kombinasi beset-gedor, ambilan kaki (cingkrik) dan turun ke bawah dengan serangan empat penjuru. Begitupun dengan Ki Sinan dan Ki Goning, yang mengembangkan Cingkrik dengan kelebihannya masing-masing.
Ketidak seragaman atau perbedaan baik dalam jurus, gerak dan sambut di Cingkrik, dalam perkembangannya bukan merupakan masalah yang mendasar bagi orang-orang yang ingin mendalami Cingkrik, karena fleksibilitasnya yang terus berkembang tergantung kepada siapa (guru cingkrik) kita belajar/berguru. Namun yang paling penting adalah janganlah kita melupakan sejarah asal usul Cingkrik, yang dilahirkan di dan oleh orang Rawa Belong, yaitu Ki Maing.
Dasar Jurus Cingkrik ada 12, yaitu:
  1. Keset Bacok
  2. Keset Gedor
  3. Cingkrik
  4. Langkah 3
  5. Langkah 4
  6. Buka Satu
  7. Saup
  8. Macan
  9. Tiktuk
  10. Singa
  11. Lokbe
  12. Longok
Ditambah atau dilanjutkan dengan sambut:
  1. Sambut 7 muka
  2. Sambut Gulung
  3. Sambut Detik/Habis
Adapun gerakan jurus gabungan dari 1-12 disebut sebagai Bongbang, yang biasanya digunakan untuk atraksi di panggung-panggung.

Betawi, Nopember 2008
Berdasar tulisan asli Cacang tentang Sejarah Silat Cingkrik Rawa Belong, dengan nara sumber sesepuh Maenpukulan Cingkrik Rawa Belong diantaranya : Bang Nunung dan Bang Warno (Suwarno Ayub)_____Diedit dan ditulis ulang oleh Gusman”Jali”Natawidjaja

4 komentar:

  1. pak budi .. di tg priok ... dari dulu saya sangat mengagumi silat betawi cingkrik ... sayang di sekitar tg. priok gak ada perguruan nya ... gerakannya begitu luwes praktis dan langsung menjatuhkan .. trus majukan budaya kita ... salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Pak Budi di Tg Priok, alhamduillah paket sudah sampai sana ya Pak walau sempat worry karena telat.
      Kalo dimari golok cingkrik ada beberapa perguruan. Bahaya gerakannya karena lgsg fatal. Budaya kita hampir runtuh dgn keparaktisan, perguruan Facebook & BB, SIlat Games, Technology, dll.
      Mudah2an masih bisa beregenarasi ke depannya yah seperti yg kita harapkan. Amiin

      Hapus
  2. nyang namenye jake betawi, ade tige perkare wajib selame die masing bise napes...

    S N S = Shalat.... Ngaji.... Silat....

    -Rezy Aditya-

    N.B : klo maen ame agan GolokSembung, Insya' Allah ketularan jago "nggeret"
    hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaahahahahahahahahaha

    BalasHapus
  3. Cakep.. nte udah punya semua ye tuh SNS Bang Rezy, juragan RATANA..
    Kalo soal ngegeret nte udah khotam dah.. tinggal nunggu leher kebo ame sapi aje neh ya Bang.. Sabar dah.

    BalasHapus